400th Anniversary of Galileo’s Telescope

Sekarang dah tanggal 25 Agustus 2009 ya… Dah 3 hari berarti kita umat muslim ngejalanin puasa ramadhan. Semoga tetap kuat dan semangat ampe akhir..

Oh iya, barusan kan buka halaman google tuk cek imel. Eh ngeliat lambang googlenya tampil beda, ternyata hari ini merupakan 400th Anniversary of Galileo’s Telescope, peringatan 400 tahun teleskop galileo. ah jadingat pelajaran sekolah dulu ya..

Teleskop atau teropong adalah instrumen pengamatan yang berfungsi mengumpulkan radiasi elektromagnetik dan sekaligus membentuk citra dari benda yang diamati[1]. Teleskop merupakan alat paling penting dalam pengamatan astronomi. Jenis teleskop (biasanya optik) yang dipakai untuk maksud bukan astronomis antara lain adalah transit, monokular, binokular, lensa kamera, atau keker. Teleskop memperbesar ukuran sudut benda, dan juga kecerahannya.

Galileo diakui menjadi yang pertama dalam menggunakan teleskop untuk maksud astronomis. Pada awalnya teleskop dibuat hanya dalam rentang panjang gelombang tampak saja (seperti yang dibuat oleh Galileo, Newton, Foucault, Hale, Meinel, dan lainnya), kemudian berkembang ke panjang gelombang radio setelah tahun 1945, dan kini teleskop meliput seluruh spektrum elektromagnetik setelah makin majunya penjelajahan angkasa setelah tahun 1960.

Penemuan atau prediksi akan adanya pembawa informasi lain (gelombang gravitasi dan neutrino) membuka spekulasi untuk membangun sistem deteksi bentuk energi tersebut dengan peranan yang sama dengan teleskop klasik. Kini sudah umum untuk menyebut teleskop gelombang gravitasi atau pun teleskop partikel berenergi tinggi.

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi pengamatan pada lima abad lalu membawa manusia untuk memahami benda-benda langit terbebas dari selubung mitologi. Galileo Galilei (1564-1642) dengan teleskop refraktornya mampu menjadikan mata manusia “lebih tajam” dalam mengamati benda langit yang tidak bisa diamati melalui mata bugil.

Karena teleskop Galileo bisa mengamati lebih tajam, ia bisa melihat berbagai perubahan bentuk penampakan Venus, seperti Venus Sabit atau Venus Purnama sebagai akibat perubahan posisi Venus terhadap Matahari. Teleskop Galileo terus disempurnakan oleh ilmuwan lain seperti Christian Huygens (1629-1695) yang menemukan Titan, satelit Saturnus, yang berada hampir 2 kali jarak orbit Bumi-Yupiter.

Perkembangan teleskop juga diimbangi pula dengan perkembangan perhitungan gerak benda-benda langit dan hubungan satu dengan yang lain melalui Johannes Kepler (1571-1630) dengan Hukum Kepler. Dan puncaknya, Sir Isaac Newton (1642-1727) dengan hukum gravitasi. Dengan dua teori perhitungan inilah yang memungkinkan pencarian dan perhitungan benda-benda langit selanjutnya .

Persis seperti apa yang disampaikan guru fisika ya.. hehe..

Ternyata ilmu yang kita dapat di bangku sekolah dulu, ampe sekarang akan sangat berguna buat kehidupan kita. Okelah, selamat deh buat hari galileo aja.

Komentar Anda

komentar

3 thoughts on “400th Anniversary of Galileo’s Telescope

  • September 1, 2009 at 3:09 am
    Permalink

    Hi! Good post and a nice blog. That’s why we invite you to join our service LinkFromBlog.com – the place where you can start getting paid just for blogging. Visit our site and find more detailed information there. “Make your blog work for you!” – it’s that simple! Good luck

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *